Home » Tekno » 9 Aplikasi untuk Menulis di Layar Laptop
Aplikasi untuk Menulis di Layar Laptop Gratis

9 Aplikasi untuk Menulis di Layar Laptop

Kami punya beberapa rekomendasi aplikasi keren buat nulis di laptop yang sering dipakai para editor untuk bantu bikin konten. Aplikasi-aplikasi ini udah jadi andalan banyak penulis, lho!.

Walaupun hampir semua aplikasi nulis ini punya paket premium dengan fitur-fitur canggih, kalian bisa pakai yang versi gratisnya juga kok.

Kalau kalian nulis secara profesional atau bercita-cita jadi penulis, pasti udah tahu deh kalau nulis itu cuma satu bagian dari seluruh proses.

Buat bikin tulisan yang impactful buat pembaca, ada banyak langkah yang harus dilewatin, mulai dari riset, bikin outline, nulis draf, ngedit, revisi lagi, sampe proofreading dan dapet feedback dari editor. Jadi, emang banyak yang harus dilakuin, tapi tenang aja, aplikasi-aplikasi ini bakal bantu banget.

Rekomendasi Aplikasi Menulis Terbaik di Laptop

Dulu, menulis selalu identik dengan mencoret-coret di buku catatan, tapi sekarang semuanya beralih ke digital, terutama untuk bikin novel, cerita pendek, naskah, buku pelajaran, makalah penelitian, dan artikel majalah yang dipublish di media online.

Biar produktivitas nulis makin lancar, kita butuh alat bantu atau aplikasi nulis di laptop yang gratis tapi punya fitur-fitur canggih. Jadi, nggak cuma Microsoft Word aja yang bisa diandalkan, ada banyak pilihan lain yang siap membantu penulis menghasilkan karya-karya keren.

1. Notion

Notion bukan hanya sekadar dokumen atau tabel, tetapi aplikasi serbaguna yang dapat disesuaikan sesuai kebutuhan Anda. Tersedia di berbagai platform seperti Mac, iPhone, iPad, Android, dan Windows, Notion ideal untuk pencatatan, jurnal, penulisan buku, esai, blog, dan lainnya.

Aplikasi ini gratis dan memungkinkan pembuatan wiki, tautan ke halaman lain, serta daftar isi, mendukung produktivitas Anda dalam berbagai kegiatan penulisan.

2. Bear

Bear adalah aplikasi menulis minimalis yang menawarkan lingkungan bebas gangguan bagi penulis. Fokus utama Bear adalah pada penulisan, tanpa fitur tambahan yang sering mengalihkan perhatian, menjadikannya populer di kalangan pembuat konten. Dibandingkan dengan alat lain seperti Evernote, Bear menyediakan beberapa opsi pemformatan sederhana seperti judul, bold, italic, dan daftar.

Dengan fitur offline dan fokus pada penulisan, Bear membantu penulis tetap fokus pada pembuatan draf pertama tanpa gangguan. Aplikasi ini adalah alat yang sempurna untuk menciptakan konten secara efisien dan tepat, ideal untuk penulis yang ingin lingkungan menulis yang bersih dan minimalis.

3. Evernote

Evernote adalah aplikasi pencatat yang sangat populer dengan lebih dari 225 juta pengguna, menawarkan berbagai fitur seperti tangkapan layar, daftar tugas, kolaborasi tim, dan lebih banyak lagi. Aplikasi ini sangat cocok untuk penulis karena menyediakan berbagai opsi format teks, pilihan font, warna tipografi, tabel, rekaman suara, serta integrasi dengan Google Drive.

Fitur tambahan seperti pembuatan presentasi dan akses ke riwayat pengeditan menjadikan Evernote alat yang sempurna bagi penulis yang membutuhkan banyak fitur dalam satu aplikasi.

4. Google Docs

Google Docs adalah alternatif modern dari Microsoft Word yang lebih praktis dan mudah digunakan. Keuntaman utamanya adalah kemampuan untuk digunakan di mana saja, bahkan saat offline, serta ringan dan bebas fitur yang tidak perlu.

Ini sangat berguna untuk kolaborasi dengan editor atau klien tanpa mengganggu konten Anda. Google Docs juga menawarkan integrasi dengan alat-alat Google dan berbagai add-on gratis seperti tabel isi, perangkat lunak penulisan suara, kamus, tesaurus, dan pemeriksa tata bahasa seperti ProWritingAid.

Saya sering menggunakan Google Docs untuk menyunting draf akhir setelah selesai dengan draf pertama. Meskipun minimalis, penggunaan Google Docs di tab browser dapat memunculkan gangguan, oleh karena itu, untuk menulis awal, saya memilih Bear yang sangat minimalis. Meski begitu, Google Docs tetap menjadi salah satu alat tulis terbaik yang tersedia.

5. Dabble

Dabble adalah platform penulisan yang didesain untuk para penulis dengan tata letak dan fitur yang sederhana. Anda dapat segera memulai proyek buku dengan mudah berkat antarmuka intuitif yang mengorganisir bab dan catatan cerita secara kronologis. Fitur ‘kartu’ perencanaan plot memudahkan dalam merencanakan elemen-elemen cerita.

Kelebihan Dabble meliputi antarmuka yang simpel dan mudah digunakan, mode fokus untuk mengurangi gangguan, pemantau jumlah kata dan tujuan menulis, serta akses cloud untuk penggunaan dari berbagai perangkat. Platform ini juga menyediakan fitur penyimpanan otomatis dan memungkinkan penambahan detail karakter, plot, dan dunia.

Namun, Dabble memerlukan koneksi internet untuk digunakan, tidak mendukung ekspor versi buku siap cetak, dan mengadopsi model berlangganan yang bisa mahal seiring waktu. Tidak tersedia versi gratis, dan mode gelap hanya tersedia pada langganan tier tertentu.

6. Scrivener

Scrivener adalah salah satu aplikasi penulisan yang sangat populer di kalangan penulis karena organisasi yang baik dan fitur yang lengkap. Meskipun memiliki kurva belajar awal, aplikasi ini mengorganisir bagian-bagian buku Anda dalam ‘binder’ untuk referensi yang mudah.

Kalian dapat mengedit bab, adegan, karakter, dan riset dengan menggunakan ‘corkboard’ untuk gambaran singkat dari setiap bagian, serta membuka dokumen individu dengan alat tulis seperti Word atau Docs. Aplikasi ini juga menyediakan berbagai template untuk novel, cerita pendek, dan lainnya, menyesuaikan dengan gaya penulisanmu.

7. Atticus

Atticus adalah alat penulisan yang sangat mengesankan, telah mempertimbangkan semua kebutuhan seorang penulis dalam proses membuat dan menerbitkan buku. Pengguna dapat mengimpor buku ke dalam format DOCX atau memulai dari awal. Bab-bab dapat diatur ulang dengan mudah melalui metode seret dan letak, serta menambahkan halaman depan atau belakang menggunakan template yang disediakan.

Keistimewaan lainnya adalah pengguna dapat menggunakan template bawaan atau sepenuhnya menyesuaikan tampilan buku mereka, yang bisa dilihat pratinjau kapan saja.

8. Living Writer

Living Writer mengingatkan pada Scrivener, namun dengan pendekatan yang lebih sederhana. Pengguna dapat mengatur bab, subbab, dan adegan secara kronologis di sepanjang sisi kiri atau dalam format grid dengan kode warna. Halaman-halaman penulisan dilengkapi dengan opsi formatting serta jendela yang berguna untuk melihat secara keseluruhan catatan, riset, dan deskripsi.

Fitur unik dari plot planner Living Writer memungkinkan pengguna untuk mengatur secara ‘free form’, menampilkan ‘kartu-kartu’ seperti Scrivener namun dapat disusun sesuai keinginan dan dihubungkan bersama dalam berbagai cara tak terbatas.

9. Grammarly

Grammarly tersedia dalam versi gratis dan berbayar dengan kemudahan akses melalui web serta fitur sinkronisasi dengan perangkat lunak seperti Google Docs. Penggunaannya intuitif seperti program pengolah kata lainnya tanpa alat format teks. Grammarly memungkinkan pengguna menetapkan tujuan penulisan, nada, dan gaya bahasa, kemudian memberikan saran perbaikan berdasarkan analisisnya.

Namun, terkadang Grammarly tidak selalu akurat dalam mendeteksi kesalahan pengejaan yang mencolok atau memberikan saran revisi yang tepat. Kesimpulannya, meskipun praktis dan gratis, Grammarly memiliki keterbatasan untuk kebutuhan penulisan profesional yang kompleks.

Kesimpulan

Memanfaatkan dokumen kata sederhana dengan pemeriksa ejaan dan pemeriksa tata bahasa dapat menjadi pilihan tepat bagi kalian yang baru memulai langkah dalam dunia penulisan.

Kemampuan dasar ini memungkinkan kamu untuk mencurahkan ide dan membangun struktur karya tulis secara efektif.

Lebih lanjut, kalian dapat mempertimbangkan penggabungan aplikasi menulis gratis di laptop seperti Google Docs dan Grammarly untuk meningkatkan kualitas dan keprofesionalan tulisanmu.

Marshella

Saya sudah berkecimpung sebagai penulis profesional selama lebih dari 5 tahun. Saya memiliki keahlian di bidang teknologi termasuk mereview aplikasi Android dan iOS.

Post navigation

Cara Mematikan HP Oppo A58

Cara Mengatasi Monitor Berbayang Tanpa Mengganti LCD Monitor

Cara Membuat Wallpaper Bergerak di Laptop & PC

Cara Memblokir Situs di Chrome HP Android & iPhone